Sinopsis dan review Godzilla: King of the Monsters (2019)


Para penggemar telah menunggu dengan sabar angsuran berikutnya di Warner Bros Pictures dan Legendary Pictures monsterverse selama 5 tahun, dan sekarang Godzilla: King of the Monsters akhirnya mengambil alih bioskop di mana saja pada hari Jumat, 31 Mei 2019 lewat Warner Bros.

Sinopsis film Godzilla: King of the Monsters 2019:

Ditulis dan disutradarai oleh Michael Dougherty ( Superman Return 2006, Krampus 2015 ), film ini mengambil lebih dari peristiwa Godzilla 2014 ketika organisasi cryptobiologist Monarch berada di bawah tekanan dari pemerintah untuk membuat solusi penahanan yang efektif untuk menghindari pengulangan kehancuran yang dibawa para monster raksasa. Pemerintah mendukung pemusnahan, sementara Monarch percaya pada koeksistensi yang lebih damai.

Sementara itu, Dr. Emma Russell ( Vera Farmiga: Orphan 2009, The Conjuring 2013 ) dan putrinya Madison ( Millie Bobby Brown: serial tv Stranger Things) menggunakan penemuan mereka Orca, mesin bioakustik yang mereka harap dapat mengendalikan monster.

Dengan niat baik, tujuan mereka adalah untuk menenangkan Mothra yang baru lahir sebelum ditetapkan oleh eko-teroris Alan Jonah ( Charles Dance: Alien 3 1992, serial tv Game of Thrones) yang ingin melepaskan semua 17 raksasa di seluruh dunia untuk membawa 'keseimbangan' ke Dunia.

Monarch melacak suami dan ayah terasing Dr. Mark Russell ( Kyle Chandler: King Kong 2005, The Wolf of Wall Street 2013 ), co-pencipta Orca, untuk berkonsultasi pada semua hal titan dan merebut kembali perangkat dan keluarganya . Para teroris lingkungan melakukan perjalanan ke Antartika untuk membangunkan Raja Ghidorah yang menakutkan, atau Monster Zero ketika ia dipanggil dalam file rahasia, dan menggunakan dia dan Orca untuk membangunkan para raksasa di seluruh dunia ... dan saat itulah kesenangan dimulai.

Ulasan Godzilla King of the Monsters:

Salah satu keluhan yang dihadapi "Godzilla 2014" adalah minat yang terbatas untuk menonton kadal raksasa menghancurkan semua monster. Edwards dengan hati-hati membagi pertempurannya, berusaha menyeimbangkan drama manusia dengan perkembangan bintang besarnya. Pendekatan kreatif tidak sepenuhnya berhasil, memberi Dougherty peluang yang cukup besar untuk menyenangkan orang beriman.

Godzilla ada di sekuelnya, dan ketika dia tidak ada, ada bangsa raksasa lain untuk mengambilnya, menemukan Monarch berhubungan dengan sekelompok makhluk yang terletak di seluruh Bumi, dengan sebagian besar terkubur, beku, atau bersembunyi selama ribuan tahun, menunggu untuk kesempatan mereka untuk bangkit kembali.

"King of the Monsters" memperkenalkan Mothra, yang kami temui dalam tahap larva, melakukan kontak langsung dengan Emma, ​​yang menggunakan Orca untuk menjaga raksasa jinak, bersiap untuk mengendalikan para raksasa dengan mesin. Dan ada Raja Ghidorah.

Desain monster raksasa cantik, dengan Dougherty memperhatikan skala besar dan warna-warna bercahaya, menempatkan upaya luar biasa dalam prasmanan CGI gambar, yang menemukan monster menavigasi perjalanan dan berurusan dengan pertempuran.

Skenario "King of the Monsters" (yang ditulis bersama oleh Zach Shields) sangat memperhatikan latar belakang, bekerja untuk memahami apa yang dimaksud Godzilla dan binatang buas di dunia yang dahulu kala, bahkan menjangkau ke kedalaman lautan untuk menemukan sarang rahasia hijau besar.

Bisnis Titan sangat luas (Rodan juga ditampilkan dalam wabah), karena Dougherty melakukan upaya langsung untuk menampilkan lebih banyak monster daripada upaya 2014, yang diterjemahkan ke berbagai pertempuran dan kehancuran umum, membuat film bergerak dengan kecepatan yang mengejutkan. Anda ingin kekacauan? Dougherty memberikan kekacauan.

Yang kurang mempesona adalah sisi manusiawi dari kisah itu. "King of the Monsters" membutuhkan bobot yang dramatis, dan kisah Emma dengan Orca cukup meyakinkan, berurusan dengan perangkat yang berpotensi memperbudak para raksasa. Perburuan Mark untuk putrinya adalah rutin tetapi efektif, berkat kinerja yang berkomitmen dari Chandler. Anggota geng lainnya yang tidak memiliki urgensi atau, dalam hal beberapa anggota pemeran, keterampilan kinerja.


Sinopsis dan review Godzilla: King of the Monsters (2019) Sinopsis dan review Godzilla: King of the Monsters (2019) Reviewed by Agus Warteg on June 18, 2019 Rating: 5

No comments:

Berkomentarlah yang sopan dan sesuai artikel ya, terima kasih.

Powered by Blogger.